Bantuan sosial tidak ada hubungannya dengan tujuan masyarakat

Penulis: Patricia Leila Ross (Patricia Leila Roose)

sudah menjadi slogan pemerintahan pro rakyat, banyak negara bisa menjadi pemimpin ceramah dan orasi. Mengingat proses kelahiran kepala negara, mendirikan pemerintahan yang ramah rakyat bukanlah tugas yang mudah. Gubernur, reagen dan walikota harus didukung oleh banyak elemen masyarakat.

Di Indonesia, penguasa terutama pilihan langsung terakhir, untuk menentukan lahirnya pemilihan penguasa, orang yang terpilih harus dipengaruhi oleh masyarakat. Dukungan .— Kekuatan angkatan bersenjata (meski tidak ada cara untuk mempertahankannya), kalangan terpelajar, petani, buruh, tokoh agama, seniman, massa dan pengusaha akan menentukan pemilihan presiden atau pemimpin daerah. Dalam politik demokrasi di mana pemilih relatif independen, kedaulatan rakyat dapat dilaksanakan, yang berarti bahwa pilihan mereka tidak didasarkan pada hadiah atau slogan yang disumbangkan, tetapi berdasarkan kinerja dan prosedur masa lalu yang benar dan terukur, dan catatan-catatan ini. Dan prosedur tersebut tidak akan merugikan kepentingan rakyat. Kepentingan kelompok mereka. Untuk kepentingan kelompok ekonomi yang kuat, masyarakat biasanya tidak memiliki kedaulatan ekonomi.

Cara pemilihan masih sering didasarkan pada kontribusi calon (terutama dalam pemilihan bupati atau walikota).

Dalam hal ini, kandidat dari kelompok pendanaan kemungkinan besar akan dipilih. Pengusaha hebat biasanya memiliki organisasi yang kuat dan biasanya mudah untuk berkomunikasi dan mempengaruhi kebijakan pemerintah.

Meskipun orang biasanya tidak terorganisir dengan baik, atau jika ada organisasi atau asosiasi, biasanya chef tidak memulai dari level bawah, tetapi membuat janji. Atau proyek pemerintah atau elit sosial.

Misalnya, Kadin, Organanda, Apindo dan Hipmi sangat dekat dan memiliki pertukaran yang mendalam dengan para pemimpin. Daerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *