Pengguna WeChat yang terdampar di Amerika Serikat, menggugat Presiden Trump

Los Angeles TRIBUNNEWS.COM-Beberapa pengguna aplikasi WeChat yang berbasis di AS telah menggugat Presiden Donald Trump dan mengeluarkan perintah eksekutif yang melarang akses ke aplikasi pesan teks China yang sangat populer, WeChat. -Fox News melaporkan bahwa Aliansi Pengguna WeChat AS mengajukan gugatan di San Francisco pada hari Jumat, 21 Agustus 2020-Beberapa orang mengatakan bahwa mereka mengandalkan aplikasi WeChat untuk bekerja, beribadah, dan tetap berhubungan dengan kerabat mereka di China. Perusahaan induk Tencent Holdings tidak ada hubungannya dengan itu.

Dalam gugatan tersebut, mereka meminta hakim pengadilan federal untuk berhenti menerapkan perintah eksekutif Trump yang melanggar kebebasan berbicara, kebebasan beragama, dan hak konstitusional lainnya. — Pada 6 Agustus, Trump memerintahkan pelarangan besar-besaran pada WeChat dan aplikasi populer lainnya, TikTok. Trump menyatakan bahwa aplikasi tersebut mengancam keamanan nasional, kebijakan luar negeri, dan ekonomi AS. Perintah eksekutif akan berlaku pada 20 September 2020, yaitu 45 hari setelah diterbitkan.

WeChat telah melampaui $ Satu miliar pengguna tidak setenar TikTok bagi orang Amerika yang tidak ada hubungannya dengan China.

Sensor Tower, sebuah perusahaan pencarian seluler, memperkirakan sekitar 19 juta unduhan aplikasi WeChat di Amerika Serikat.

Baca: Trump secara resmi melarang TikTok dan WeChat di Amerika Serikat dengan alasan yang digunakan PKT untuk menyebarkan propaganda

tetapi aplikasi ini untuk pelajar China dan penduduk pelajar Amerika, teman dan keluarga di China, dan Siapapun yang berbisnis di China itu penting. Aplikasi China yang bersih, pemerintahan Donald Trump: TikTok dan WeChat adalah ancaman besar-Aliansi Pengguna WeChat Amerika percaya bahwa kehilangan akses ke aplikasi WeChat akan membunuh jutaan orang di AS yang mengandalkannya . Secara efektif, banyak pengguna, termasuk pengadu, bergegas mencari alternatif, tetapi tidak berhasil. Sekarang, mereka khawatir bahwa melalui komunikasi dengan anggota keluarganya, mereka dapat melanggar hukum dan menghadapi hukuman, “sesuai gugatan.” Sumber: foxnews | Editor: Khomarul Hidayat

Dengan judul “WeChat diblokir”, pengguna WeChat AS menggugat Donald Tron Presiden

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *